Terbaru di Rak Rinn: Sentuh buku utk baca review (klik next utk rak lama)

Shelfari: Book reviews on your book blog

Monday, March 14, 2011

Review 317: Di Hujung Ranting by Indah Hairani


Di Hujung Ranting
Penulis: Indah Hairani
Editor: Mohd Ali Haji Mohd Noor
Terbitan Buku Prima
Cetakan 1 - 2009
RM19.90
Sabah/Sarawak: RM22.90
567 mukasurat


"Dia tidak pernah menyakiti namun dia disakiti. Malam pertama tidak seindah yg diimpikan, namun dia tetap pasrah"


Mawardah, seorang gadis bak bunga pada pandangan Adi. Dia juga seorg gadis yg berjaya mencuri hati Amar tanpa disedari. Namun hasrat hati seorg rakan baik arwah ibunya membuat dia menerima pinangan Datin Fatimah utk anak lelakinya, seorg duda bernama Hakim. Kebetulan pula Hakim itu adalah abang kepada Amar.


Hakim sekadar menurut kata org tua tetapi dia belum dapat menerima Mawardah sepenuhnya. Perkahwinan Hakim dgn Mawardah membuat Fatin, bekas isteri Hakim, rasa tercabar dan mahu memiliki Hakim semula. Background perwatakan Hakim sbg seorg ahli perniagaan yg berjaya kelihatan goyah apabila mudah saya terpedaya dgn Fatin dan akhirnya mereka rujuk kembali.


Fatin mempergunakan org gaji ibu mertuanya, Tanti. utk menyalurkan rasa benci ibu mertuanya kpd Mawardah secara ilmu hitam. Dia cuba menggunakan cara yg sama utk mengenakan Mawardah tetapi kebaikan Mawardah telah melembutkan hati Tanti.


Pertimbangan Hakim sbg lelaki beristeri dua teruji apabila kedua2 isterinya mengandung. Jelas dia lebih memberiknh perhatian kepada Fatin malah setelah Fatin keguguran pun dia terus rasa terikat dgn Fatin. Datin Fatimah sendiri pun lebih mementingkan kesihatan dan emosi Fatin (yg pernah dibencinya) berbanding Mawardah yg sedang sarat mengandungkan cucu pertamanya.


Mawardah adalah watak yg seperti dipermain-main kan dalam cerita ini. Macam bola ditolak ke sana sini. Seperti tiada yg simpati pada dia. Kalau ada pun yg simpati, tak buat apa2 yang boleh membantu. Mawardah sendiri seperti membiarkan segala-galanya begitu. Penulis mungkin menggunakan perwatakan begini utk meraih simpati pembaca utk turut bersedih. Terasa seperti org yg baik tidak berbela dan mungkin membuat mood ketika membaca pun jadi muram dan turut bersedih.


sure fine whatever
alongside

sinopsis/blurb


Dua insan dan dua isteri yang berbeza. Mawardah penuh dengan kelembutan, tidak melawan dan sentiasa aku. Fatin penuh kemanjaan, sentiasa ingin menang dan menguasai dan agak kasar sikapnya. Namun kedua-duanya dicintai. Apakah aku silap mencintai dua wanita dalam satu masa? - Hakim


Dan bermula dari saat itu luka2nya semakin berdarah. Dia seakan mendendami hidup. Kesengsaraan itu membuat dia sedar bahawa dia tidak sempat mencintai Mawardah. Cinta yg belum sempat diungkap. Lantas dia menyimpannya kembali jauh di dasar hati. Dan melihat kesengsaraan yg dilalui oleh Mawardah membuat dia menderita. Dia tidak rela Mawardah diperlakukan Hakim sedemikian. -Amar


Betapa kaku hati seorg Hakim bin Dato' Hashim. ini. Tidakkah dia mengerti bahawa luka seorg isteri bernama Mawardah ini? Kalau kau dapat melihat apa yg ada dlm hatiku, kau akan lihat luka yg telah kau calar2kan ini. - Mawardah


Rasa hiba memenuhi ruang dadanya. Hanya Allah yg mengetahui apa yg dirasakan saat itu. Selesai mengaminkan doa, menangis di riaan Hakim. Pertama kali dalam hidupnya, dia rasa terlalu kecil dan hina. Dlm waktu yg sama rasa berdosa dan bersalah mendesah dada. -Fatin

---------
Saya 'lahirkan' Mawardah dalam rupa dan jiwa yg tulus. Menjadi lambang ketabahan seorg insan bergelar isteri, yg sarat dgn cinta dan kemaafan. Tidak pernah menyakiti sekalipun dia disakiti. Kita akan tersenyum di saat dia tersenyum dan kita akan menangis di saat dia menangis. Di saat dia hilang, kita ikut mencari dan menyusurnya. Dia menjadi kekuatan dalam Di Hujung Ranting.
~Indah Hairani~

No comments:

Post a Comment